Home / Politik

Senin, 6 November 2023 - 07:28 WIB

Denny Indrayana Prediksi MKMK Kejutkan Gibran,Baliho Prabowo-AHY Mulai Muncul

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA – Pakar hukum yang juga eks Wamenkumham Denny Indrayana memprediksi Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi (MKMK) yang diketuai Jimly Asshiddiqie akan bikin kejutan.

Kejutan yang dimaksud Denny Indrayana adalah putra sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi), yakni Gibran Rakabuming Raka, batal jadi cawapres Prabowo Subianto.

Hal itu diungkap dalam diskusi bertajuk ‘Konsekuensi Putusan MKMK’, Sabtu (4/11/2023).

Menurut Denny Indrayana, MKMK akan memutuskan terkait dugaan pelanggaran kode etik sembilan hakim MK, Selasa (7/11/2023), dengan hasil yang cukup mengejutkan.

Dari apa yang diungkapkan Jimly Asshiddiqie, kata Denny, tampak jelas bahwa telah terjadi pelanggaran etik dari beberapa hakim MK.

Dikutip dari Tribunnews, Denny Indrayana mengatakan soal syarat Gibran bisa dicoret dari bacawapres.

Hal itu merujuk ada tidaknya putusan dari MKMK atau putusan baru MK yang menyatakan menunda putusan perkara terkait batas usia capres dan cawapres., KPU harus menolak pendaftaran Gibran Rakabuming Raka karena putusan belum disahkan.

“Kalau putusan 90 disoal legitimasinya di MKMK atau ada putusan MK yang menyatakan itu ditunda pelaksanaannya tidak sah,” ujar Denny Indrayana

“Maka KPU harus menolak pendaftaran calon yang menggunakan putusan 90 sebagai dasar,” imbuhnya.

Denny menambahkan, jika putusan benar ditunda menggunakan putusan 90 maka Gibran harus dicoret.

Pasalnya, Gibran dianggap bisa maju jadi bacawapres karena peran sang paman yang tidak lain adalah Ketua Mahkamah Konstitusi.

“Artinya ada kemungkinan penggantian pasangan calon yang menggunakan putusan 90 dalam hal ini Gibran, karena satu-satunya calon yang menggunakan putusan 90 kan Gibran karena pamannya yang membukakan pintu buat dia,” kata Denny.

Baca juga  Pj Bupati Landak Hadiri Penyambutan Jemaah Haji Asal Kabupaten Landak

Sementara dikutip dari Antaranews, Ketua MKMK Jimly Asshidiqie menyebut memang ada dampak terkait putusan tanggal 7 November itu.

Dampaknya akan dirasakan pada 9 hakim MK serta bakal calon yang maju di Pilpres 2024.

“Nanti tolong dilihat putusan yang akan dibacakan, termasuk jawaban atas tuntutan supaya putusan (MKMK) ada pengaruhnya pada putusan MK,” ujar Jimly, Jumat (3/11/2023).

“Sehingga berpengaruh pada pendaftaran bakal pasangan calon presiden/ wakil presiden,” tambahnya.

Jimly menambahkan putusan MKMK nantinya akan mempengaruhi kinerja dari KPU RI sebagai penetapan peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2024 pada 13 November 2023 mendatang.

Mantan Ketua MK itu menyebut kasus laporan Denny Indrayana, dkk inti harus mulai dari sistem etika politik hingga etika bernegara.

“Indonesia negara hukum terbesar keempat di dunia. Tapi indeks kualitas hukum negara kita nomor 64, masih jauh kualitasnya,” tambah Jimly.

Di saat bersamaan, saat ini sudah tampak baliho Prabowo dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tanpa ada foto Gibran.

Padahal Demokrat sudah bergabung dengan Koalisi Indonesia Maju yang mengusung pasangan capres cawapres Prabowo-Gibran di Pilpres 2024 nanti.

Mengapa Demokrat memasang baliho Prabowo dengan AHY, tanpa ada gambar Gibran?

Terkait dengan baliho Prabowo bersama dengan AHY tersebut, Partai Demokrat beri penjelasan.

Dilansir dari kompas.com, ada sejumlah baliho Prabowo dan AHY tanpa Gibran yang dipasang di Jalan Margonda, Depok dan Jalan Raya Lenteng Agung, Jakarta Selatan.

Diketahui, Partai Demokrat telah resmi menyatakan dukungan terhadap capres Prabowo Subianto yang diusung Koalisi Indonesia Maju yakni Gerindra, PAN, PPP, Golkar dan Demokrat sendiri.

Baca juga  Kuliah Umum Hasto Di Untan, Karolin : Mahasiswa Bisa Belajar Dari Soekarno

Partai Demokrat telah menyatakan mendukung Prabowo sebagai capres, sebelum Koalisi Indonesia Maju mengumumkan Gibran Rakabuming Raka sebagai cawapres.

Namun, Ketua Umum Partai Demokrat menghadiri deklarasi capres cawapres Prabowo – Gibran sebelum pasangan ini mendaftarkan diri ke KPU, 25 Oktober 2023 lalu.

Lalu ada apa dengan baliho Prabowo bersama dengan AHY tanpa ada Gibran yang dipasang Partai Demokrat?

Menanggapi hal tersebut, Koordinator Juru Bicara Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra menekankan pihaknya tetap totalitas mendukung Prabowo – Gibran.

“Sepertinya ada yang takut betul Demokrat dan AHY mendukung Pak Prabowo, sampai bolak balik menyebar isu Demokrat setengah hati mendukung Prabowo – Gibran,” ujar Herzaky pada Kompas.com, Sabtu (4/11/2023).

Ia menjelaskan, Demokrat memang belum memasang baliho dengan foto Prabowo – Gibran.

Baginya, hal itu hanya persoalan teknis semata dan tidak merepresentasikan sikap politik Demokrat di KIM.

“Ada banyak versi (baliho). Sekarang, yang sedang keluar versi Prabowo-AHY. Ke depan, ada yang versi lengkap dengan Pak SBY (Susilo Bambang Yudhoyono) malah. Tunggu saja,” paparnya.

Ia mengungkapkan Demokrat sudah menyatakan bakal berkomitmen mendukung keduanya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Pasalnya, lanjut Herzaky, Prabowo-Gibran telah sesuai dengan semangat perjuangan Demokrat.

“Padahal Demokrat berkomitmen total memenangkan Pak Prabowo – Gibran karena kami meyakini mampu memperjuangkan perubahan dan perbaikan yang diharapkan rakyat,” imbuhnya.

Sumber: Wartakotalive

Share :

Baca Juga

Politik

Debat Capres-Cawapres Bakal Digelar Lima Kali

Politik

PDIP Bantah Erick Thohir Bakal Jadi Menteri BUMN

Politik

Masinton PDIP Tegaskan Hanya Ganjar Mampu Lanjutkan Pembangunan Jokowi

Politik

Sindiran Gibran untuk Wartawan yang Tanyakan Statusnya di PDIP

Politik

Megawati: Karena Sudah Diberi Senjata Prajurit TNI Tak Boleh Berpolitik

Politik

Anis Matta Ajak Masyarakat Gelar Doa Bersama dan Salat Ghaib untuk Para Syuhada KRI Nanggala 402

Politik

HS Kembali Serahkan Berkas Balon Bupati di DPC.PKB Kabupaten Landak

Politik

Dinilai Diskriminatif, PSI Akan Gugat UU Pemilu Terkait Verifikasi Partai Politik
error: Content is protected !!