Home / Nasional

Rabu, 21 Juni 2023 - 10:51 WIB

Alasan Pemerintah Tetapkan 2 Hari Cuti Bersama Hari Raya Idul Adha

AKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negera dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Abdullah Azwar Anas mengatakan, keputusan pemerintah menambah dua hari cuti bersama pada 28 dan 30 Juni 2023 bukan semata-mata karena ada perbedaan tanggal Hari Raya Idul Adha.

Azwar Anas mengungkapkan, keputusan ini dibuat juga agar masyarakat Indonesia memiliki waktu untuk berkumpul dengan keluarga karena anak-anak sekolah sedang memasuki waktu libur.

“Bukan semata-mata karena ada dua Idul Adha di hari yang berbeda, tapi ini kan musim liburan anak-anak sehingga quality time dari para ASN kita dan juga masyarakat Indonesia penting untuk berkumpul bersama keluarga,” kata Anas di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (20/6/2023).

Ia mengakui, awalnya ada usul agar hanya hari Rabu (28/6/2023) yang ditetapkan sebagai cuti bersama, sebagaimana usulan Muhammadiyah yang menetapkan Hari Idul Adha jatuh pada tanggal tersebut.

Sementara itu, pemerintah menetapkan Hari Idul Adha jatuh pada Kamis (29/6/2023) sehingga tanggal 29 berstatus sebagai hari libur nasional.

Baca juga  Kemenkeu Pastikan Sri Mulyani Tetap Bertugas

Namun, apabila Rabu tanggal 28 ditetapkan cuti bersama sedangkan Kamis tanggal 29 hari libur nasional, Jumat tanggal 30 Juni akan menjadi hari kejepit antara hari libur dan akhir pekan.

“Nah, jadi untuk mendorong agar kualitas keluarga kita meningkat, kemudian juga ekonomi bergerak ke daerah-daerah, diusulkan untuk Rabu dan Jumat menjadi cuti bersama dan hari Kamisnya tetap libur nasional,” ujar Azwar Anas.

Diberitakan sebelumnya, pemerintah akhirnya menetapkan tanggal 28 dan 30 Juni 2023 sebagai hari cuti bersama. Sedangkan tanggal 29 Juni 2023 merupakan hari libur nasional memperingati Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriah.

Hal ini diatur dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri No 624/2023, No 2/2023, No 2/2023 tentang Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama Tahun 2023 yang diteken oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, serta Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Abdullah Azwar Anas.

Baca juga  Sambut HDKD Ke-77 Tahun 2022, Rutan Kelas IIB Landak Gelar Donor Darah

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti sebelumnya mengusulkan agar ada dua hari libur apabila Hari Raya Idul Adha yang ditetapkan Muhammadiyah dan pemerintah berbeda.

Muhammadiyah menetapkan Idul Adha jatuh pada 28 Juni 2023. Sedangkan pemerintah akhirnya menetapkan pada 29 Juni 2023.

Mu’ti mengusulkan agar tanggal 28 Juni 2023 juga menjadi hari libur nasional supaya warga Muhammadiyah dapat melaksanakan shalat Id dengan tenang dan khusuk.

Pasalnya, beberapa tahun yang lalu banyak anggota Muhammadiyah yang telah menjadi PNS dan ASN di berbagai daerah harus berangkat ke kantor pada hari ketika warga Muhammadiyah lainnya sedang melaksanakan shalat Id.

“Jadi liburnya dua hari, yaitu tanggal 28 atau 29 Juni 2023. Saya kira yang pegawai negeri setuju itu,” kata Mu’ti.

Sumber: Kompas

Share :

Baca Juga

Nasional

Gaungkan Gaya Hidup Sehat, MODENA Berikan Inspirasi Menu Diet Sehat yang Praktis

Nasional

Akhirnya Terungkap Nasib Guru Honorer di Jabar, Komentari Foto Ridwan Kamil Hingga Berujung Dipecat

Nasional

Menteri Susi Tertidur Pulas di Bandara JFK

Nasional

Tips Makanan Sehat Agar Berat Badan Terjaga Selama Pandemi Covid-19

Nasional

KPU Tunjuk Mochamad Afifuddin Plt Ketua KPU Gantikan Hasyim Asy’ari

Nasional

Struktur MK Periode 2023-2028: Anwar Usman Kembali Duduki Tahta Ketua

Nasional

Banjir dan Tanah Longsor di Sumbar, Sedikitnya 26 Tewas

Nasional

Mulai 20 Maret, Pemerintah Berikan Insentif Kendaraan Listrik
error: Content is protected !!